Mengenal Berbagai Macam dan Manfaat Biofuel

Bagikan :
gambar biofuel

Pernahkan anda mengetahui istilah biofuel? Minyak sebagai (fuel) bahan bakar adalah kebutuhan penting bagi kehidupan manusia. Tidak hanya berguna sebagai bahan utama penggerak moda transportasi, fuel berguna juga menggerakkan berbagai mesin-mesin industri. 

Kebutuhan akan moda transportasi pribadi dan umum yang semakin terus meningkat berdampak pada masifnya penggunaan bahan bakar minyak. Demi menerapkan sustainability SDA di masa depan, para pakar sumber daya dan bahan bakar telah banyak melakukan inovasi dan penelitian dalam menciptakan biofuel sebagai bahan bakar alternatif pengganti bahan bakar minyak. 

Lantas apa itu biofuel? Apa macam-macam biofuel? Dan apa saja manfaat dari penggunaan biofuel? Dalam artikel dibawah ini akan dibahas beberapa hal yang perlu diketahui dari biofuel. Mari baca dengan seksama. 

Apa itu Biofuel?

Biofuel adalah nama lain dari bahan bakar hayati atau bahan bakar nabati. Biofuel adalah bahan  bakar hasil pengolahan bahan-bahan organik biomassa. Kata “bio” di ambil dari sifat produksinya yang berbahan dasar dari senyawa-senyawa dalam makhluk hidup seperti tanaman dan hewan. Biofuel tentu berbeda dengan kebanyakan bahan bakar yang berbahan dasar minyak bumi atau batubara. 

Biofuel menggunakan Sumber Daya Alam dapat diperbarui sebagai bahan dasarnya. Sehingga, biofuel menjadi harapan besar saat ini untuk menciptakan sustainabilitas lingkungan untuk masa depan. Dalam proses pembuatan serta pengolahanya, bahan bakar nabati umumnya melibatkan fiksasi karbon kontemporer, seperti yang terjadi pada tumbuhan atau mikroalga melalui proses fotosintesis.

Berbagai macam jenis tanaman hasil komoditas Indonesia bisa digunakan sebagai bahan dasar biofuel. Secara total, terdapat 50-60 spesies komoditas tanaman alternatif yang dapat digunakan sebagai bahan dasar pembuatan biofuel. Tanaman penghasil biofuel adalah:

  • Jatfora
  • Gula tebu
  • Saga utan
  • Kecipir
  • Kelor kenari 
  • Kepok
  • Tengkawang tungkul
  • Tengkaw terindak
  • Mindi
  • Margosa
  • Bengku 
  • Rambutan
  • Sirsak
  • Wijen
  • Jarak (kastroli)
  • Jarak Pagar
  • Kelapa sawit
  • Bidaro

Macam Biofuel

bio solar b30

Sebagai bahan bakar yang tercipta dari alam dan makhluk hidup. Biofuel memiliki dua jenis utama berdasarkan bahan dasar biomassa yang digunakan. Dua jenis utama biofuel adalah biofuel gas dan biofuel cair. Keduanya adalah bahan bakar yang dapat menggerakkan mesin-mesin kendaran, sama berasal dari makhluk hidup namun dengan wujud yang berbeda. Lantas seperti apa macam-macam biofuel dalam pembahasan lebih detail?  Berikut macam-macam biofuel adalah:

1. Gas

a. Biogas 

Biogas adalah gas metana yang dihasilkan oleh proses anaerobik pencernaan bahan organik oleh anaerob. Bofuel biogas dapat diproduksi baik dari bahan limbah biodegradable atau dengan menggunakan tanaman berenergi dimasukkan ke dalam digester anaerobik untuk melengkapi hasil gas. Produk sampingan padat, digestate, dapat digunakan sebagai biofuel atau pupuk. Ketika CO2 dan kotoran lainnya dikeluarkan dari biogas, itu disebut biometana.

Biogas dapat diperoleh kembali dari sistem pengolahan limbah pengolahan biologis mekanis. Gas TPA, bentuk biogas yang kurang bersih, diproduksi di tempat pembuangan sampah melalui pencernaan anaerobik yang terjadi secara alami. 

b. Syngas

(gas sintetik) Syngas adalah campuran karbon monoksida, hidrogen dan hidrokarbon lainnya yang dihasilkan oleh pembakaran parsial biomassa, yaitu pembakaran dengan jumlah oksigen yang tidak cukup untuk mengubah biomassa sepenuhnya menjadi karbon dioksida dan air.

Sebelum pembakaran parsial, biomassa dikeringkan, dan terkadang di pirolisis. Campuran gas yang dihasilkan dari syngas, lebih efisien daripada pembakaran langsung dari bahan bakar nabati asli; lebih banyak energi yang terkandung dalam bahan bakar diekstraksi.

Syngas dapat dibakar langsung di mesin pembakaran internal, turbin atau sel bahan bakar suhu tinggi.

2. Cairan

a. Etanol

Etanol adalah bahan bakar organik berupa alkohol yang diproduksi dari aksi pencampuran senyawa mikroorganisme dan enzim melalui fermentasi gula atau pati atau selulosa. 

Bahan bakar etanol adalah biofuel paling umum di seluruh dunia. Bahan bakar alkohol diproduksi dengan fermentasi gula yang berasal dari gandum, jagung, gula bit, tebu, molase dan gula atau pati apa pun dari mana minuman beralkohol seperti wiski, dapat dibuat. Metode produksi etanol yang digunakan adalah pencernaan enzim (untuk melepaskan gula dari pati yang disimpan), fermentasi gula, distilasi dan pengeringan. 

Etanol dapat digunakan pada mesin bensin sebagai pengganti bensin. Etanol dapat dicampur dengan bensin dengan persentase berapa pun. Sebagian besar mesin bensin mobil yang ada dapat menggunakan campuran hingga 15% bioetanol dengan minyak bumi/bensin. Etanol memiliki kepadatan energi yang lebih kecil daripada bensin; ini berarti dibutuhkan lebih banyak bahan bakar (volume dan massa) untuk menghasilkan jumlah kerja yang sama.

Keuntungan dari etanol (CH3CH2OH) adalah memiliki nilai oktan yang lebih tinggi daripada bensin bebas etanol yang tersedia di pompa bensin pinggir jalan, yang memungkinkan peningkatan rasio kompresi mesin untuk meningkatkan efisiensi termal. Di lokasi ketinggian (udara tipis), beberapa negara bagian mengamanatkan campuran bensin dan etanol sebagai pengoksidasi musim dingin untuk mengurangi emisi polusi atmosfer.

b. Biodiesel

Biodiesel adalah bahan bakar diesel yang diproduksi dari minyak-minyak nabati yang dicampur dengan sodium hidroksida dan metanol. Dalam nama-nama kimia, biodiesel disebut juga dengan FAME atau fatty acid methyl ether.

c. Metanol

Metanol adalah alkohol seperti etanol yang digunakan sebagai bahan bakar bersih untuk menggerakkan mesin kendaraan, terutama mobil balap di berbagai belahan dunia. biofuel metanol sangat mirip dengan metana dalam komposisi kimia, satu-satunya perbedaan adalah metana berbentuk gas sedangkan metanol berbentuk cair. Biomassa diubah menjadi metanol melalui gasifikasi yang dilakukan pada suhu yang sangat tinggi dengan adanya katalis.

Baca Juga: Pemanfaatan Biodiesel, Bahan Bakar Alternatif dari Minyak Nabati

Manfaat Biofuel

Biofuel sebagai bahan bakar terbarukan, tentu mempunyai segudang manfaat baik bagi keberlangsungan alam dan ketersediaan sumber daya. Berikut manfaat biofuel adalah: 

1. Biaya Produksi Rendah dan Dampaknya pada Perekonomian Negara

Kebanyakan biofuel mudah diproduksi dan lebih murah daripada bahan bakar fosil. Oleh karena itu, penggunaannya dapat membuat hidup lebih mudah bagi warga biasa dan membantu meningkatkan standar hidup masyarakat dengan mengurangi melonjaknya biaya hidup di seluruh dunia karena ketergantungan pada bahan bakar fosil. 

Setiap negara dapat memulai produksi biofuel tanpa mengganggu sumber energi negara lain tidak seperti bahan bakar fosil yang depositnya tidak ditemukan di semua negara. Negara-negara dengan cadangan bahan bakar fosil selalu memanfaatkan sumber daya mereka dengan mempengaruhi atau menentukan harga bahan bakar dunia dan produk berbasis minyak bumi. Jika suatu negara dapat menghasilkan biofuel sendiri, ia dapat menetapkan harga sendiri untuk produk dengan mudah tanpa banyak batasan global atau regional. 

biofuel terbarukan telah menyebabkan negara-negara di seluruh dunia merangkul dan mendorong pengurangan penggunaan bahan bakar fosil. Alih-alih mengimpor bahan bakar fosil dari negara-negara di Timur Tengah dengan biaya tinggi, pemerintah dapat mengurangi ketergantungan ini dan sebaliknya mendukung pabrik bahan bakar nabati yang lebih murah dalam jangka panjang.

Biofuel yang dibuat secara lokal akan mengurangi ketergantungan dan dengan demikian meningkatkan ketahanan energi dan stabilitas ekonomi. Lebih sedikit impor berarti lebih banyak ekspor dan dengan demikian, kemandirian yang lebih baik.

2. Energi Terbarukan

Ada permintaan energi bahan bakar minyak yang tinggi secara global. Namun demikian, sebagian besar sumber daya tidak terbarukan, berkontribusi pada efek rumah kaca, atau dapat mengakibatkan bencana lingkungan yang serius seperti halnya dengan energi nuklir. Biofuel, di sisi lain, diekstraksi dari tumbuhan dan kotoran hewan, yang merupakan sumber bahan bakar yang bersih dan ramah lingkungan.

Selain itu, bahan dasar nya bisa diambil secara sederhana melalui berbagai makhluk hidup alami yang tinggal disekitar manusia. Pembaruan ketersediaan bahan dasar biofuel pun lebih relatif sangat singkat jika dibandingkan dengan bahan bakar dari minyak bumi ataupun batubara. 

3. Ramah Lingkungan

Bahan bakar fosil menghasilkan banyak karbon yang menghasilkan tingkat polusi udara yang signifikan. Karbon ini juga bergabung dengan gas rumah kaca lainnya seperti metana dan akhirnya membawa kondisi iklim yang merugikan. Biofuel, sebaliknya, tidak melepaskan jumlah karbon ini ke atmosfer karena merupakan bahan bakar bersih.

Mobil dan industri yang menggunakan bahan bakar fosil seperti minyak bumi dan solar biasanya menghasilkan banyak asap ke atmosfer. Karena biodiesel memiliki atom oksigen dalam komposisi kimianya, biodiesel dapat membakar lebih baik dan menghasilkan lebih sedikit deposit karbon. Akibatnya, biodiesel mengeluarkan lebih sedikit asap dan lebih ramah lingkungan.

Baca Juga: Cara Mengolah dan Menghemat Bahan Bakar Minyak Secara Efektif

Kesimpulan

Dalam upaya ikut serta menggalakkan upaya penggunaan biofuel PT. Megah Anugerah Energi sebagai distributor resmi pertamina berkomitmen dalam menyalurkan kebutuhan biosolar sebagai bahan bakar alternatif mesin kendaraan dan mesin-mesin industri di seluruh Indonesia. 

Solar Industri menawarkan paket pemesanan produk bio solar B30, jasa bunker service, dan pembuatan tangki solar di seluruh wilayah Indonesia. Untuk pemesanan lintas negara, silakan hubungi kontak kami yang telah tersedia. 

Tags

Butuh Informasi Lebih Lanjut?

Apabila anda tertarik dengan penawaran kami, konsultasikan segera kebutuhan anda dengan menghubungi kontak kami untuk mendapatkan informasi lebih detail terkait produk perusahaan.