Apa itu PLTGU? Pengertian, Cara Kerja, dan Manfaat

Bagikan :
pltgu adalah

Pernahkah anda mendengar istilah PLTGU? Mungkin anda sudah familiar dengan istilah PLTA maupun PLTU. Cabang pembangkit listrik tersebut bergerak menggunakan tenaga dari air dan juga tenaga uap. Lain halnya dengan PLTGU, yang bergerak dengan bantuan tenaga gas uap. Lalu, apakah terdapat perbedaan signifikan antara uap saja dengan gas uap? Fungsi maupun manfaat apa sajakah dari jenis pembangkit listrik itu? Jika anda penasaran, mari sama-sama kita simak pembahasan mengenai PLTGU berikut ini!

Mengenal PLTGU

PLTGU atau singkatan dari Pembangkit Listrik Tenaga Uap dan Gas, mengacu pada pembangkit yang menggabungkan dua tenaga, yakni tenaga uap dan tenaga gas. PLTGU merupakan kombinasi dari PLTG dan PLTU. Pembangkit listrik satu ini menggunakan sistem turbin guna menggerakkan generator listrik serta melakukan pemulihan terhadap panas limbah dari turbin untuk menghasilkan uap.

Proses pengubahan energi itu juga melibatkan sistem kerja mekanik yang kemudian oleh generator pada sikluk sederhana diubah menjadi tenaga listrik. Data menunjukkan bahwa tingkat efisiensi dari konversi tersebut dapat berkisar sekitar 30 sampai dengan 40 persen. Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat sebagian energi yang terbuang, di mana energi tersebut akan berakhir menjadi energi panas dalam proses pembakaran. Proses pembakaran tersebutlah yang nantinya menghasilkan energi tambahan.

Selain itu, terlibatnya turbin pada proses tersebut nampaknya dinilai memiliki tingkat efisiensi yang cukup tinggi. Penggunaan bahan bakar seperti solar umum digunakan sebagai alternatif pada proses tersebut. Kombinasi antara gas serta uap lah yang memegang peranan penting untuk pembangkit listrik.

Baca juga: Perbedaan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) dan Diesel (PLTD)

Bagaimana Cara Kerja dari PLTGU?

Pada dasarnya, generator uap pemulih panas berperan sebagai penukar panas yang menghasilkan uap untuk turbin dengan memberi jalan untuk aliran gas melalui tabung penukar panas tersebut. Generator dapat mengandalkan sirkulasi yang terjadi secara alami atau memanfaatkannya dengan cara melibatkan penggunaan pompa.

Ketika gas panas tersebut dialirkan melewati tabung di mana air melakukan sirkulasi, panas akan diserap guna memicu terciptanya uap dalam tabung. Tabung-tabung tersebut secara khusus disusun ke dalam beberapa bagian yang masing-masing memiliki fungsi berbeda. Tabung-tabung tersebut adalah economizer, evaporator, superheater serta preheater.

Udara akan melewati sebuah bagian tergantung dari kondisinya guna melalui proses pembersihan serta pendinginan. Tujuan diadakannya proses tersebut adalah untuk memastikan bahwa udara yang masuk merupakan udara yang aman untuk melalui kompresor turbin.

Setelah melalui proses tersebut, udara akan melalui proses kompresi, di mana akan bergabung dengan gas. Tujuannya adalah guna terciptanya tekanan memutar pada bilah turbin. Pada proses ini, generator akan berputar serta menghasilkan tenaga dalam jumlah besar dan juga limbah panas yang akan dialihkan guna menghasilkan tenaga tambahan.

Berikut rangkuman cara PLTGU dalam memproduksi tenaga listrik:

1. Turbin gas melakukan pembakaran bahan bakar

Udara akan dimampatkan oleh turbin gas lalu dicampurkan dengan bahan bakar yang telah dipanaskan dengan suhu sangat tinggi. Campuran tersebut akan bergerak melalui bilah turbin yang berputar. Putaran turbin yang terjadi dengan cepat akan menggerakkan generator di mana akan mengubah sebagian energi menjadi listrik.

2. Sistem pemulihan panas

Generator uap pemulih panas dari turbin gas akan menangkan panas buangan dan mengirimkannya menuju turbin uap.

3. Turbin uap penghasil listrik dari energi tambahan

Setelah menerima panas buangan dari generator uap pemulih panas, turbin uap akan berproses guna mengirimkan energi kepada poros penggerak generator. Nantinya, setelah proses tersebut berhasil terjadi, hasilnya adalah energi listrik tambahan.

Adakah Kendala yang Kerap Terjadi pada Operasinya?

Desain serta konfigurasi dari generator uap pemulih panas dan turbin uap bergantung pada karakteristik dari beberapa komponen seperti gas buang, kebutuhan uap, serta proses operasi. Menurut beberapa data, turbin gas dapat menghasilkan gas buang sekitar 600℃. Selain itu, generator uap pemulih panas juga dapat menghasilkan uap dengan berbagai tingkat tekanan guna melakukan pengoptimalan terhadap pemulihan energi.

Generator uap tersebut ternyata dapat menyebabkan kendala operasional pada pembangkit listrik. Mengapa demikian? Sebab generator terletak pada hilir turbin gas. Terjadinya perubahan suhu serta tekanan akan secara langsung menyebabkan tekanan termal serta tekanan mekanis. Oleh karenanya, pertimbangan atas desain dan juga cara operasi penting untuk diperhatikan guna memantau beberapa komponen seperti suhu gas serta uap, stabilitas mekanik dari aliran gas buang turbulen, serta korosi tabung generator uap pemulih panas.

Untuk mengatasi hal tersebut, perlu drum dengan dinding yang tebal guna melakukan kontrol terhadap laju dari peningkatan tekanan serta suhu pada komponen generator tersebut. Sistem bypass juga dapat menjadi pilihan untuk melakukan pengalihan terhadap beberapa gas buang agar tidak masuk ke dalam generator uap.

Perlu diperhatikan juga bahwa faktanya, generator uap pemulih panas memerlukan waktu lebih lama guna melakukan pemanasan dari kondisi awal atau kondisi dingin daripadda ketika generator dalam kondisi panas. Hal tersebut mengakibatkan jumlah waktu yang berlalu ketika mesin mati akan berpengaruh terhadap waktu penyalaan.

Saat turbin gas dirampingkan guna memuat angkutannya dengan cepat, suhu serta aliran pada generator mungkin saja belum mencapai kondisi yang optimum untuk menghasilkan uap. Hal tersebut dapat menyebabkan logam mengalami peningkatan suhu akibat tidak adanya aliran uap pendingin. Dengan kata lain, kondisi uap yang diterima oleh turbin ditentukan dari batas termal desain rotor serta selubungnya.

Baca juga: Mengenal Gas Alam Sebagai Suplai Vital Energi Dunia

Keuntungan dari PLTGU

Tibalah kita pada bagian atau sesi artikel yang tidak kalah pentingnya. Pasti anda sudah bertanya-tanya terkait dengan apa manfaat dari PLTGU setelah mempelajari beberapa detailnya, bukan? Seperti yang kita ketahui, sistem dari PLTGU merupakan kombinasi dari dua siklus tunggal pembangkit listrik lainnya (uap dan gas) menjadi suatu kesatuan, yaitu siklus kombinasi.

Berikut kami sajikan beberapa manfaat dari sistem yang berlaku pada PLTGU:

  1. Biaya operasi dalam rupiah per kWh menunjukkan angka lebih rendah daripada pembangkit termal lain sebab memiliki efisiensi termal yang tinggi.
  2. Memiliki biaya konsumsi energi berupa bahan bakar yang rendah.
  3. Cepatnya proses pembangunan dari PLTGU.
  4. Bahan bakar lebih ramah lingkungan.
  5. Memiliki variasi dalam hal kapasitas daya.
  6. Tingkat fleksibilitas tinggi.
  7. Didukung dengan teknologi komputerisasi yang dapat membantu proses operasi.
  8. Memiliki fasilitas berupa diagnosis sistem yang memudahkan proses pemeliharaan.

Kesimpulan

Selain PLTA, PLTU, dan PLTG, PLTGU yang menggabungkan sistem tunggal menjadi sebuah sistem kombinasi atau gabungan juga dapat menjadi alternatif tepat untuk pembangkit listrik. Beberapa keuntungan yang sudah kami sebutkan dapat menjadi pertimbangan dari pembangunan suatu PLTGU untuk membangkitkan energi listrik. Namun, tentu saja terdapat beberapa kekurangan yakni dalam hal kendala pada sistem operasinya. Hal tersebut juga merupakan suatu komponen penting dalam mempelajari tentang PLTGU.

Solar Industri menawarkan paket pemesanan produk bio solar B30jasa bunker service, dan pembuatan tangki solar di seluruh wilayah Indonesia. Untuk pemesanan lintas negara, silakan hubungi kontak kami yang telah tersedia.

Tags

Butuh Informasi Lebih Lanjut?

Apabila anda tertarik dengan penawaran kami, konsultasikan segera kebutuhan anda dengan menghubungi kontak kami untuk mendapatkan informasi lebih detail terkait produk perusahaan.